Tanah runtuh


Soalan: Tanah runtuh

Hai :) Saya mempunyai rumah yang bertengger di tanjung dan saya perhatikan bahawa dalam beberapa tahun kebelakangan ini tanah (curam dan tanpa penutup kayu) yang menghadap ke lembah di sebelahnya runtuh. Tanah runtuh kecil, tidak ada yang luar biasa, tetapi berterusan.

Pokok apa, atau apa sahaja, boleh saya tanam di sekitar dan di atas harta tanah saya untuk membantu menjaga tanah dari hilir? Terima kasih


Jawapan: Tanah runtuh

Hai Elia dan terima kasih kerana menghubungi kami. Masalah geologi yang anda nyatakan dalam e-mel tentunya memerlukan campur tangan doktor kehutanan untuk mengesahkan jenis tanah yang dimaksudkan, teksturnya, sebab-sebab perpindahan bumi dan akhirnya kemungkinan menanam spesies yang mampu mengehadkan tanah runtuh.

Setelah mengatakan ini, saya dapat memberi anda beberapa nasihat tentang cara berkelakuan dalam kes-kes ini tetapi tanpa membuat pemeriksaan ke atas tanah yang ditunjukkan oleh anda, nilai pertimbangan ini semata-mata menunjukkan dan teori. Dalam kes khusus anda, pemeriksaan diperlukan untuk mendapatkan pendapat dan penilaian risiko dan intervensi yang harus dilakukan.

Secara umum, untuk menahan tanah lereng curam, kami berusaha untuk memilih spesies dengan sistem akar yang dalam tetapi tidak berkembang secara tinggi. Bahagian udara tanaman yang digunakan untuk menahan tanah runtuh mestilah mempunyai ukuran dan isipadu yang terhad kerana jika tidak, ketika hujan turun dengan banyak dan tanah dibasahi dengan air, berat tanaman dapat memicu pencetusan tanah runtuh dan tanah runtuh, bukan mengurangkan risiko. Yang ideal di lereng ini adalah coppice yang mesti dipotong sebaik sahaja saiz tanaman menjadi penting. Kita mesti selalu berusaha untuk mengelakkan berat tanaman yang berlebihan di tanah untuk membatasi kebarangkalian kejadian tanah runtuh. Spesies yang akan digunakan mungkin berbeza-beza sesuai dengan daerah dan ketinggian tempat Anda berada, bergantung pada iklim dan juga tanaman yang dapat digunakan berubah. Tanpa mengetahui kawasan di mana rumah anda berada, kami tidak dapat memberi anda maklumat khusus mengenai tanaman dan oleh itu kami mengehadkan kami untuk mengesyorkan tanaman untuk tanaman yang sesuai dengan iklim kawasan anda. Sebagai kesimpulan, bagaimanapun, kami menasihati anda untuk menghubungi pakar kerana banyak kali penyelesaian masalah hanya dapat dilihat setelah pemeriksaan dilakukan oleh seorang profesional di sektor ini, yang dalam hal ini adalah doktor kehutanan.



Pembinaan percuma, Glosari karya tanpa kebenaran yang berkuat kuasa

23/04/2018 - Mulai hari ini adalah mungkin untuk mengetahui dengan pasti campur tangan bangunan mana yang tidak memerlukan kebenaran untuk dilakukan, seperti pemasangan awning, gazebo dan pergola kecil.

Ini adalah salah satu kesan dari DM 2 Mac 2018, mula berkuat kuasa hari ini, yang berisi Glosari karya bangunan percuma, dalam pelaksanaan Keputusan Scia 2 (Keputusan Perundangan 222/2016).

Sebilangan besar campur tangan yang disenaraikan dalam Glosari dikecualikan daripada kebenaran landskap, yang lain memerlukan yang dipermudahkan, ada yang mendapat faedah dari pemotongan cukai. Untuk melaksanakan kerja-kerja tersebut, pasar menawarkan banyak produk dan sistem. Panduan Edilportale yang baru memberikan semua maklumat ini.


  • Akses semua yang ada dalam koleksi JPASS
  • Baca teks penuh setiap artikel
  • Muat turun sehingga 120 artikel PDF untuk disimpan dan disimpan
$ 199 / tahun

The nightingale at the center of novella v, 4 of the Decameron mempunyai arti tersendiri dan makna kiasan, menjadi kenderaan burung dari simbologi yang berbeza juga terdapat dalam sastera oc dan d'oil Pengarang esei menganalisis tafsiran Boccaciana permainan kiasan dan akhirnya permainan Aldo Busi di Decamerone dari satu orang Itali ke yang lain. The nightingale of Decameron, v, 4 memiliki arti harfiahnya yang afiguratif, menjadi burung sebagai alat dari berbagai simbol yang berasal dari sastera d'oil dan d'oil. Pengarang artikel menganalisis tafsiran yang diberikan Boccaccio kepada permainan metafora dan akhirnya dari Aldo Busi dalam Decamerone dari satu orang Itali ke yang lain.

Italianistica, jurnal kajian Itali, diasaskan oleh Renzo Negri dan Felice Del Beccaro pada tahun 1972: mereka bertujuan untuk menawarkan tempat duduk yang mencukupi untuk karya-karya italia (artikel, ulasan-artikel, nota, dll.). Selain itu, jurnal ini menerbitkan sebilangan besar maklumat bibliografi. Selepas itu Italianistica mengubah Lembaga Pengarangnya tetapi tetap memenuhi tujuan awalnya, yang memenuhi perjanjian besar saat ini.

Item ini adalah sebahagian daripada Koleksi JSTOR.
Untuk terma dan penggunaan, sila rujuk Terma dan Syarat kami
Italianistica: Majalah sastera Itali © 2013 Accademia Editoriale
Memohon Kebenaran


Tanah runtuh - taman

Pada abad ke-5 SM bandar ini menjadi penghubung komersial antara dunia Yunani dan Etruscan dan yang transalpine.

Antara abad ketiga dan pertama SM, seperti yang dibuktikan oleh Pliny, Livy, Polybius dan Strabo, kota kuno menjadi pusat terpenting di Cenománi, caput Cenomanorum, yang jejaknya tetap berada di bawah kawasan awam Rom.

Polybius menceritakan bahawa pada tahun 225 SM, Cenománi, bersama-sama dengan orang Venesia, membuat persekutuan dengan orang Rom, yang sudah hampir dengan perang melawan Gaul, mendapatkan izin untuk melanjutkan ke Adda sehingga merugikan orang-orang Insubria di barat.

Orang Romawi menempatkan veteran mereka di jajahan Piacenza dan Cremona pada tahun 218, yang dianggap oleh Cenománi sebagai pencerobohan untuk mengisytiharkan perang ke Rom pada tahun 201, tetapi dikalahkan pada tahun 197 SM.

Pada tahun 194 SM sekali lagi mereka membuat persekutuan dengan Rom yang memberi mereka gelaran Socii Foederati.

Dari abad ke-2 SM proses Romanisasi bermula, dengan pembinaan jalan raya yang menghubungkan Rom ke utara, termasuk melalui Emilia dan Postumia.

RENOVASI PERTAMA

Pada tahun 89 SM, dengan Lex Pompeia de Gallia Cithere dan pemberian undang-undang Latin (ius Latii), Brescia memiliki susun atur bandar pertama, dengan forum dikuasai ke utara oleh tempat perlindungan akhir Republik.

Ia mempunyai kawasan suci terpenting di utara Itali, dari akhir abad pertama. a.c., dengan yang pertama dari tiga abad ke atas kawasan Brescia.

RENOVASI KEDUA

Antara 49 dan 42 a. c., Brescia menjadi Municipium Romanum dan dengan maharaja Augustus, antara 27 dan 8 SM, menerima perintah koloni dengan judul rasmi Colonia Civica Augusta Brixia, dimasukkan, di X Regio (Venetia et Histria), mengubah dirinya di perancangan bandar, dalam teknik dan keindahan bangunan awam dan swasta, di sebuah bandar kecil.

Juga pada zaman Augustan, sebuah dinding dibuat di sekitar bukit, bersama dengan saluran air awam.

Perang Alpine pada tahun 16 SM mereka menggabungkan Valsabbia, Giudicarie, Sarca yang lebih rendah, tebing barat Garda dan Valcamonica ke Brescia, yang terakhir, bagaimanapun, hingga pertengahan abad pertama Masehi, ketika menjadi Res Publica yang otonom dengan tulisan pada Quirina tribus.

PEMBAHARUAN KETIGA

Dengan kemenangan Vespasian di Betriacum, berhampiran Cremona, pada tahun 69 Masihi, pusat monumental kota ini telah diubahsuai dan dihiasi dengan pembinaan Capitolium di atas tempat perlindungan sebelumnya, lubang yang lebih lebar dan lebih pendek daripada yang sebelumnya dari zaman Augustan dan basilika.

Pada akhir abad kedua, di sebelah timur ibukota, teater ini dibina, salah satu yang terbesar di X Regio setelah Verona dan Pola. Pada abad keempat, banyak gereja Kristian dibesarkan di atas kuil-kuil dan pusat-pusat kafir, yang memanfaatkan bahan bangunan dan seni bina mereka.

Oleh itu, pusat Brixia dirobohkan dengan memindahkannya dari Piazza del Foro, simbol kota kafir, ke Piazza del Duomo, sekarang Paolo VI, pusat Kristian abad pertengahan dengan katedral San Pietro de Dom dan Santa Maria Maggiore dan baptistery of San Giovanni.

Antara akhir abad ke-5 dan awal abad ke-6 Masihi Goth dan, bermula dari 569 Masihi, Lombard menetap di bandar.

Kesaksian yang luar biasa mengenai Roman Brixia telah dikumpulkan dalam koleksi arkeologi Santa Giulia tetapi jadual pameran tetap diteruskan walaupun di luar Muzium dengan jadual mengenai karya seni bina yang hebat di kota Rom, pertama dari Capitolium yang terkenal.

Domus dell'Ortaglia, harta arkeologi yang luar biasa, antara yang terbesar di wilayah Empayar Rom di utara Po, telah disembunyikan selama berabad-abad oleh kebun para biarawati Santa Giulia, oleh itu nama Ortaglia (Hortalia), tanpa disadari memelihara, di pusat penuh Brescia sebuah daerah kota Rom, yang terletak di dalam tembok, tidak jauh dari Capitolium dan Teater.

Kawasan yang pada zaman dahulu dipenuhi oleh tanah longsor yang perlahan di belakang. Tanah itu, yang kemudian diusahakan oleh para biarawati, telah meliputi kediaman keluarga bangsawan dan kaya, seperti yang dibuktikan dengan kekayaan hiasan dan nilai seni bina.

Di Ortaglia pada tahun 60-an, Muzium Ilmu Pengetahuan Alam telah dibina, tetapi penemuan penemuan pertama menyekat projek ini, sehingga menimbulkan penggalian arkeologi yang membawa dua Domus dengan bahagian peribadi dan perwakilan, dengan mozek halus, hiasan dinding dan air pancut. ciri air dan kebun, serta encaustik, sistem pemanasan bawah tanah.

Di antara banyak penemuan di kawasan awam: gangsa yang terdapat di Capitolium, patung Kemenangan Bersayap yang terkenal, lantai mozek dengan hiasan geometri dan kiasan, serta tulisan-tulisan dan benda penguburan nekropolis kuno.

Untuk menyatukan tinggalan Rom dengan domus, Taman Arkeologi yang besar sedang dibuat, dengan nukleus monumental Rom yang luas yang tidak dapat ditawarkan oleh bandar lain di utara Itali.

Setelah pembukaan kembali Santa Giulia dan sekarang dari dua Domus yang indah, fokusnya adalah pada Capitolium dan kemudian berkembang ke Teater Rom.

Dengan peningkatan dan pemulihan monumen-monumen asas ini, juga dicadangkan untuk menyelesaikan kempen penggalian, pertama sekali di kawasan sekitar Santa Giulia. Dari kempen ini, adalah wajar untuk menjangkakan penemuan lebih lanjut yang akan membina semula wajah Brixia kuno.

Pembangunan semula bagaimana kompleks Rom pada era kekaisaran Brescia semestinya.
Di kaki bukit Cidneo, di mana Istana dibangun pada Abad Pertengahan, berdiri sebuah kuil megah yang didirikan Flavius ​​Vespasian di Brescia, pada tahun 73 Masihi. Di pedimen Kuil ada tulisan nisan:

IMP. CAESAR. VESPASAINUS. OGOS.

TIGA SEL KAPITOLIUM

Kemunculan sel-sel ini disebabkan oleh pemulihan dan pembinaan semula yang mengikuti penemuan bangunan itu, antara tahun 1826 dan 1830 pada sebuah projek oleh arkitek Rodolfo Vantini, ketika Museo Patrio dilantik.

Pada asalnya sel tidak berkomunikasi antara satu sama lain dan ditutup oleh pintu kayu yang ditutup dengan gangsa.

Di dinding belakang setiap bilik masih terpelihara sisa-sisa podium yang menempatkan patung-patung Capitoline Triad, serpihan patung Musytari, yang dipamerkan di muzium kota, dijumpai di kuil yang memungkinkan untuk menyusun semula penampilan asal Tuhan raksasa yang walaupun duduk di atas takhta, dia berukuran 4 m dan 70 cm.

Lantainya masih mengekalkan opus sekte, iaitu kepingan marmar asli yang dipotong dan disusun dalam reka bentuk geometri yang meningkatkan warna dan kualiti, disebabkan oleh kuari paling terkenal di Mediterranean.

"Peristil candi, dibentuk oleh sepuluh tiang dan empat tiang, berdiri di atas stylobate, juga di marmar, setinggi tiga meter dari tanah dengan tangga besar di depan, dalam keadaan yang sangat baik seperti kepingan lain. Kilang dengan tiga sel kuil, yang didedikasikan, menurut batu nisan yang terdapat di laman web ini, untuk dewa pelindung Vespasian: JUPITER, JUNO DAN MINERVA ".

Jalan masuk mengarah terus ke sel, di mana pertunjukan warna, lukisan dinding dan lantai mosaik meletup yang kelihatan baru-baru ini dibuat, kerana pencipta kuno menutup karya dengan lilin lebah dan minyak zaitun, campuran yang memungkinkannya bertahan selama ribuan tahun.

Sebelum Capitolium dibangun, pada 73 Masehi, ketika Roma masih menjadi Republik, tempat perlindungan kultus berdiri di daerah ini, yang dibangun di atas tinggalan kuil yang lebih tua.

Tempat Suci dipulihkan pada masa Augustus dan dirobohkan pada zaman Flavia, ketika pembinaan tempat perlindungan baru diperintahkan dan sel-sel tempat perlindungan ini mungkin dipenuhi dengan bahan binaan dan ditutup di bawah lapisan runtuhan, yang memungkinkan penemuan mereka.

Selama berabad-abad, ketika Romawi kekal, termasuk Capitolium, runtuh di bawah lapisan bahan yang runtuh oleh Colle Cidneo, pembinaan baru secara beransur-ansur muncul di atas keajaiban kuno.

Oleh itu, Casa Pallaveri abad ketujuh belas merangkumi kawasan arkeologi yang tidak dapat ditaksir. Sudah pada tahun 1823, ketika penggalian pertama untuk pemulihan Capitolium dilakukan, bahkan lebih banyak struktur kuno telah dikenal pasti, disiasat lebih lanjut antara tahun 1956 dan 1961 dan dalam beberapa tahun terakhir, dari tahun 1990 hingga 1992, tepat pada saat penyusunan semula Casa Pallaveri, akan siap pada tahun 2005.

Tempat Suci pasti sangat indah dan dianggap unik dalam panorama arkeologi Itali utara. Mungkin ia dibina untuk merayakan pemberian undang-undang Latin kepada Brixia pada tahun 89 SM.

Ia terdiri dari empat bilik darjah berbentuk segi empat yang diletakkan bersebelahan di podium bersama, dengan pintu masuk bebas dan didahului oleh portico berpola (pronaos), di dalam sebuah teres yang menghadap ke decumanus tentunya dari zaman Rom.

Dewan barat Sanctuary, satu-satunya yang dapat dipulihkan, berada dalam keadaan yang sangat baik, di bawah Casa Pallaverii, memelihara bangunan di atas. Pada masa akan datang, kami akan berusaha mengubah bilik menjadi ruang muzium, di mana untuk mengumpulkan dan mempamerkan artifak yang telah terungkap di kawasan sekitarnya, menggabungkan segalanya dengan bahan ilustrasi dan pembinaan semula kawasan seperti semula.

MENCARI TEMPAT ROMAN

Di kaki bukit Cidneo, di mana Istana dibangun pada Abad Pertengahan, berdiri sebuah kuil megah yang didirikan Flavio Vespasiano di Brescia, pada tahun 73 era kita. Tidak ada keraguan tentang 'kepengarangan' Bait Suci, mengingat prasasti berikut ditunjukkan di pediment:

IMP. CAESAR.VESPASIANUS.AUGUSTUS.
JAMBATAN MAX. TR. POTEST. IIII. EMP. X. P. P. CAS. IIII
PUSAT

Pembinaan kuil ini disebabkan oleh kemenangan Kaisar ke atas Vitellius, di dataran antara Goito dan Cremona.

Pada masa kemerosotan Rom dan bahkan lebih banyak lagi dalam serangan orang barbar, pada abad kelima dan keenam, setelah kemenangan agama Kristian, bangunan kuno dan terutama kuil-kuil yang telah melayani pemujaan kafir ditinggalkan, jika tidak dimusnahkan dan ini bangunan harus mengalami banyak penghinaan pada waktu, cuaca buruk dan pengabaian manusia, sehingga serpihan bukit menguburkannya dan selama berabad-abad hanya tradisi yang tersisa, dan tiang tiang yang menonjol dengan ibu kota kurang dari dua meter di atas tanah.

Di mana ia pernah berdiri, rumah-rumah umum dibangun dan sebuah taman, yang disebut "Giardino De Luzzaghi", makmur selama berabad-abad di tanah bukit yang diratakan. Ini, pada awal tahun 1800-an, menempatkan sebuah penginapan dan pada 'lonjakan' ibukota tiang itu pelbagai pelanggan, peminum, pemain

Tetapi orang-orang berpendidikan di kota itu berpendapat bahawa, di bawahnya, sisa-sisa bangunan kuno dapat disembunyikan: bagaimanapun, tradisi yang diterima menceritakan tentang sebuah kuil Rom di tempat yang tepat itu, selain itu penemuan penemuan lain di sekitarnya telah dibuat dan oleh itu para sarjana Universiti Brescia ingin melihat dengan jelas, yakin bahawa Brescia Rom yang hilang dapat disembunyikan di sana.

Kehadiran Kuil yang disebut 'Hercules' telah diserahkan dan salah satu 'runtuhan' yang masih dapat dilihat pada abad ke-19 adalah sebuah lajur yang mempunyai nama yang sama, Kolom Hercules, masih dapat dilihat hingga kini di kawasan di depan Capitolium, lebih tepat dalam Forum Rom kuno.

Menyerah pada desakan mereka, pada tahun 1823, kota Brescia setuju untuk memulai penggalian. Pondok-pondok di sekitarnya harus dibeli, yang harus dirobohkan, dan kawasan kebun Luzzaghi di mana ia dipercayai simpanan terbesar dari barang antik Rom harus disembunyikan.

Karya-karya itu dimulakan dengan banyak tenaga dan semangat dan segera dimahkotai dengan kejayaan kerana, satu per satu, tiang peristil besar kuil menjadi terang. Tiang-tiang marmar putih, Korintus, bergelombang, dipotong sempurna dengan potongan-potongan yang jatuh mereka, ibukota, cornice, frontispiece, semua dalam marmar dengan cetakan yang sangat halus. Penerangan diberikan oleh prof. Cafforello dalam jilidnya (1889):

PRINT OF CAPITOLIUM (abad ke-19)
Tiga pintu di bahagian depan memberikan akses dari peristyle ke tiga sel di mana bangunan itu dibahagi, dikelilingi oleh ambulans yang menutupnya sepenuhnya.

Di bahagian bawah setiap sel ini terdapat lantai dasar empat segi empat tepat dan dinding bertatahkan marmar halus dan terpelihara dengan baik di bawah stylobate membuka koridor dengan ambang mosaik dan jejak hiasan warna, terpelihara dengan baik.

Mozek yang membentuk lantai cantik, hampir semuanya dipulihkan dan dikembalikan ke keadaan semula.

Pada pediment, pasang kembali, anda boleh membaca tulisan yang saya sebutkan pada awalnya, dalam huruf Roman.

Bersama-sama dengan tiang dan serpihannya, terdapat banyak objek penggunaan umum pada zaman Rom: syiling, fibula, lampu minyak, pasu, pin, gaya, cincin, bahagian kecil dari semua jenis, cetakan, serpihan patung, prasasti pemberian suara, kepingan patung yang beraneka ragam, tiga altar bujur yang indah dengan relief, kepala faun yang dimahkotai dengan hellera dan banyak penemuan lain yang kini dipamerkan di muzium bandar. Tiga tahun kemudian, pada tahun 1826, Kemenangan Bersayap yang luar biasa secara tidak sengaja diketengahkan.

MENEMUKAN VICTORY WINGED

Potongan yang paling menonjol, yang menghiasi Capitolium adalah VITTORIA ALATA, yang penemuannya dibuat pada hari yang gerah pada bulan Ogos 1826, sambil menggali semacam kubikel di sebelah kanan kuil, untuk mengasingkan dinding dari gunung yang berdiri di belakang. Di dalam almari yang digali di antara dinding dan batu, kemudian tempat persembunyian penuh di mana ia mesti diletakkan untuk mengelakkan pencurian atau kemusnahan, patung gangsa yang luar biasa ditemui.

Ruang yang sempit menyukarkan operasi pemulihan, kerana objek yang disusun banyak. Dikatakan bahawa penyair bucolik Cesare Arici dan arkitek Vantini hadir dan banyak orang dengan sabar menunggu ia ditunjukkan kepada semua orang dan apa yang mengejutkan ketika, diangkat di stylobate kuil dan dibersihkan ke tanah yang terbaik daripada tertutup, mereka melihat keindahannya.

Tepuk tangan pecah juga bergerak kerana, pada masa-masa ketika tanah air berada dalam keadaan yang menyedihkan, kota itu telah menemukan salah satu dewa pengasuhnya dan berharap untuk peristiwa yang menguntungkan.

Patung itu juga mempunyai jari yang patah, yang kemudian dikimpal, yang meninggalkan patina berwarna hijau gelap yang telah diberikan oleh berabad-abad yang dihabiskan di bawah tanah, tetapi pada asalnya mesti disepuh.

Kecil adalah jejak (tetapi terdapat terutama di lipatan terdalam) penutup emas yang pernah menutupinya.

Para ahli segera memahami bahawa itu adalah penemuan bernilai artistik dan arkeologi tertinggi tetapi itu adalah masa yang sukar untuk komunikasi dan masih diperlukan untuk mendapatkan 'izin' polis Perikatan Suci, selalu 'curiga'.

Oleh itu, untuk waktu yang lama, patung itu tidak diberi publisitas terlalu banyak dan harus tetap berada di kawasan setempat, walaupun banyak sarjana mulai tampil ke depan dan mendorong perhatian orang yang kompeten.

Ahli arkeologi Milan yang sangat teliti, Labus menulis sebuah memoir yang sangat dipelajari mengenai Kemenangan Bersayap, sementara di antara orang asing yang pertama kali mengenali betapa berharganya dan tempat yang sepatutnya diambil oleh patung itu sebagai karya seni Yunani, adalah Raoul Rochette, guru arkeologi di Paris dan dilampirkan ke Muzium Louvre.


Kemenangan Bersayap setinggi 1,95 m dan berdiri, dalam keadaan menulis dengan stylus pada perisai (atau clypeus) yang dipegangnya kuat dengan lengan kirinya di lutut. Kaki kiri dinaikkan (kerana lenturan lutut yang menyokong clypeus) dan bersandar pada topi keledar yang menyatukannya ke Minerva. Tetapi berhati-hatilah: ini sebenarnya tidak berlaku.

Dua sayap besar, dimodelkan dengan mahir, dilekatkan pada humeri. Rambut, menurut kebiasaan Yunani, diikat di belakang leher. Pembalut nipis bertatahkan perak dari dahan zaitun mengelilingi kepalanya. Dia memakai kemeja Doric nipis yang disebut systis, yang dipegang oleh bros (fibula) di bahu kanan, lengannya telanjang, dan jubah itu turun dari leher ke pinggul, sementara jubah tipis lain, sagu, khas wanita Yunani kuno , turun di sisi dengan melukis dan memodelkan bentuknya.

Walau apa pun cara anda melihatnya, patung ini menunjukkan keharmonian sempurna yang diberikan oleh artis yang memahatnya selama-lamanya. Sehingga hari ini patung itu bertarikh abad pertama. A.D. tetapi, seperti yang akan kita baca sebentar lagi, temu janji ini baru-baru ini tidak menyenangkan. Tentunya nampaknya dapat mengecualikan zaman Phidias, dengan ketegaran garis, dan juga zaman kemerosotan Yunani, bersamaan dengan pencerobohan Rom, tempoh antara republik Pericles dan epik Macedonia (abad ke-4 SM) tetap lebih mungkin.), ketika Lisippo da Sicione dan sekolahnya memegang tongkat seni.

Adakah itu dibangun untuk menghormati pahlawan Yunani yang jatuh atau untuk memuliakan beberapa kemenangan di tanah air Hellas? Orang Rom merampasnya setelah penaklukan mereka dan akhirnya di Rom bagaimana tiba di Brescia tidak diketahui, mungkin Vespasian mungkin telah dibawa ke sini, untuk menghiasi Kuilnya di kaki Cidneo (untuk memuliakan kemenangan tempatannya). Siapa yang tahu dalam masa dan keadaan apa ia dikuburkan, mengapa ia tidak dimusnahkan?

Patung itu muncul, sebagai bukti penyebaran hebat yang dikumpulkannya, sebagai ikon untuk manifesto Litar Udara Antarabangsa Pertama, acara penerbangan Itali pertama yang diadakan di bandar Brescia pada tahun 1909 dan, bahkan hari ini, menjadi subjek kajian dan minat dari banyak pihak. Kita dapat mengaguminya di salah satu bilik Muzium Santa Giulia di Brescia.

- Mario Attilio Levi - Brescia di zaman kekaisaran - Milan - La Goliardica - 1962 -
- Appiano di Alessandria - Perang Illyrian -
- Suetonius - Kehidupan dua belas Caesars -
- Pliny the Elder - Naturalis Historia - III -


SENGOKU JIDAI, kisah penyatuan Jepun antara keganasan, kehormatan dan intrik

Hembusan angin yang kuat dan pantas membungkam kebun yang indah dan burung-burung yang gembira, sekarang mereka tidak lagi menyanyi, apa yang harus dilakukan untuk mendengar mereka berkicau lagi? Untuk Oda Nobunaga satu-satunya perkara yang masuk akal adalah membunuh burung, jika mereka tidak menyanyi mereka tidak mempunyai alasan untuk hidup. Sebaliknya, Toyotomi Hideyoshi dia akan lebih sabar, meyakinkan mereka dengan tawaran makanan dan melindungi mereka dari ribut yang akan datang. Tokugawa Ieyasuakhirnya, dia akan melakukan perkara paling sederhana: tunggu, cepat atau lambat mereka akan kembali menyanyi sendiri.

Kisah pendek dan agak pelik ini adalah cara mudah yang digunakan oleh orang Jepun untuk memahami apa yang berlaku di negara mereka pada separuh kedua abad ke-16 dan yang paling penting bagaimana ketiga-tiga watak utamanya berperilaku, masih dipercayai hari ini: penyatuan Jepun moden.

Ribut cerita yang kuat hanya dapat menggambarkan momen ketidakstabilan kuat yang melintasi Tanah Matahari Terbit ketika tentera shogun dari klan Ashikaga mula kehilangan kemampuannya untuk mengawal realiti tempatan, di mana terdapat semakin banyak tuan besar (daimyo) dengan tentara hebat yang terdiri daripada puluhan petani yang bersenjatakan tombak dan juga pejuang yang bersenjatakan perisai dan pedang: samurai.

Shogun yang ditubuhkan oleh Ashikaga Takauji pada tahun 1336, ia sudah ada dalam DNA kekurangan kesahihan yang utama kerana ia diciptakan dengan perbelanjaan Pergi-Daigo, salah satu dari segelintir maharaja yang telah berusaha memberikan giliran autoritarian kepada tokoh simboliknya secara umum dalam hierarki Jepun, dan yang, dikalahkan oleh Takauji, telah dipaksa untuk membuat mahkamah sendiri di kota Yoshino yang bertentangan dengan Kyoto, ibu kota bersejarah dan tempat duduk kedua istana kekaisaran dan shogunate berturut-turut selama berabad-abad.

Perbezaan setelah satu abad disembuhkan dan disatukan kembali, tetapi keraguan tetap ada dan sedikit kawalan terhadap peristiwa periferal mempercepat kejatuhan sistem itu, yang ditambahkan kedatangan 1500 orang Eropah pertama, Portugis dan Sepanyol yang memperkenalkan bukan sahaja perdagangan yang menguntungkan, termasuk senjata api pertama, tetapi juga perintah agama Kristian Katolik bahawa para mubaligh Jesuit, di antaranya tokoh Francis Xavier menonjol, menyatakan dengan usaha yang besar di antara orang-orang itu, mengabarkan cinta dan kesetaraan dan dengan itu menghakis kebobrokan sosial yang tidak dapat dihancurkan.

Oleh itu, fakta-fakta mengikuti latar belakang budaya ini, dan berbagai daimyo tempatan saling bertembung untuk membangun dan menjatuhkan ketuanan mereka terhadap jiran, sehingga "Sengoku Jidai"Itu dia tempoh Negara-negara BerperangIstilah ini tidak digunakan secara kebetulan sebagai rujukan kepada situasi homonim yang dialami lebih dari satu milenium sebelumnya di negara jiran China, sebuah negara yang mempunyai banyak akar dari Jepun.

Sepanjang abad keenam belas, ketika Eropah berada di tengah-tengah usia penemuan geografi yang dimulakan oleh Columbus pada tahun 1492, di kepulauan itu, konflik menjadi lebih berterusan dan ganas dan jika salah satu puak tersebut berjaya segera melemahkan pemerintah pusat koalisi dibentuk siap untuk mencegah kejatuhan kuasa nominal yang sekarang atas kertas, tetapi senang membuat banyak penguasa tempatan cemburu mempertahankan kebebasan mereka.

Tetapi tidak ada yang mustahil di dunia ini dan keadaan ini ditakdirkan untuk berubah, ini terjadi apabila seorang daimyo dari wilayah Owari (sebahagian dari wilayah Aichi saat ini), Oda Nobunaga, bermula dari situasi sosial yang agak rendah, dia berjaya menewaskan beberapa tuan feudal jauh lebih hebat daripada dia melalui kepintarannya dan kecerdasan taktikal dan strategiknya, dia ingat misalnya Pertempuran Okehazama tahun 1560 di mana dia mengalahkan saingannya Imagawa walaupun rendahnya angka.

Dari tahun 1568 Nobunaga memutuskan untuk menyokong tujuan Ashikaga Yoshiaki yang mendakwa gelaran shogun yang dia percaya telah dirampas, menggunakan casus belli ini dia dengan cepat menguasai ibu kota Kyoto dan memaksakan kekuasaannya kepada Yoshiaki sendiri yang dari masa ke masa melihat semakin lama di bekas sekutunya kemungkinan ancaman, dan memaksa yang terakhir mengumpulkan sekumpulan lelaki yang setia yang siap untuk mengusir pendatang baru, termasuk orang yang Takeda Shingen, orang yang paling mewakili daimyo khas pada era ini yang terdiri dari keganasan dan kebobrokan tetapi juga bangsawan dan komitmen, etika yang pada era Edo berikutnya akan melihat formalisasi dalam peraturan bushido.

Walaupun begitu, Nobunaga mengalahkan pesaingnya juga terima kasih kepada daimyos muda seperti Tokugawa Ieyasu yang setia kepadanya dan secara pasti mengusir shogun Ashikaga pada tahun 1573, dalam sepuluh tahun pemerintahan berikutnya, dia menggunakan dirinya dalam pengagihan semula wilayah-wilayah yang ditaklukkannya dan membuka lebih banyak perdagangan dan budaya orang barbar Eropah.

Akhir Nobunaga, bagaimanapun, bertepatan dengan permulaannya, ketika pada bulan Jun 1582, bosnya Akechi Mitsuhide mengkhianatinya dan memaksanya untuk seppuku (ritual bunuh diri) ketika terperangkap di sebuah kuil yang telah dibakar.

Kematian Oda Nobunaga yang berkuasa segera dibalas oleh salah seorang jeneralnya, Toyotomi Hideyoshi, yang setelah hanya sebelas hari mengalahkan Mitsuhide dan mendirikan pemerintahannya di wilayah-wilayah tuannya yang telah meninggal dan meneruskan kempen untuk menakluki wilayah-wilayah Jepun bermula dengan pulau Shikoku dan Kyushu, tidak seperti pendahulunya, bagaimanapun, dia lebih tidak bertoleransi dengan orang asing yang mulai membuat lebih banyak pendakwah kepada agama merekadan tepatnya di wilayah Kyushu yang baru dibeli, dan dengan itu mengacaukan sistem pembekuan kelas yang tidak mendekati pemerintah baru yang, ironinya, baru saja memanfaatkan tanah runtuh sosial untuk dapat memaksakan dirinya.

Pada tahun 1598, bintang Hideyoshi juga keluar, walaupun yang terakhir telah berusaha memastikan kelangsungan dinastinya menjadikan lima penguasa feodal yang paling kuat bersumpah untuk memenuhi tugas mereka sebagai bupati dan penjaga anak mereka Hideyori sehingga dia berumur dan layak mentadbir kekuasaan, tetapi setiap langkah berjaga-jaga tidak berguna dan berlebihan.

Tokugawa Ieyasu, setelah hampir empat puluh tahun melayani setia pertama kepada Nobunaga dan kemudian ke Hideyoshi, akhirnya berniat untuk menaklukkan kuasa mutlak untuk dirinya sendiri, oleh itu, setelah bertahun-tahun mengukuhkan dirinya di markas barunya yang terletak di desa Edo (yang sekarang menjadi kosmopolitan Tokyo) dia memutuskan untuk menolak sumpahnya sebagai bupati dan pergi berperang melawan mereka yang menentangnya untuk mendapatkan gelaran shogun .

Pertempuran terakhir kerana penguasaan Jepun yang kini bersatu ia berlaku pada 21 Oktober 1600 di Sekigahara di mana, bergantung pada kontras dalaman dari puak lawan, dia memperoleh kemenangan terakhirnya dan dengan itu menaklukkan kekuatan di pulau-pulau Matahari Terbit.

Tokugawa shogunate memulakan zaman Edo yang disebut yang akan berlangsung lebih dari dua abad dan yang, meneruskan kebijakan yang dimulakan oleh Hideyoshi, dia melihat penutupan yang jelas terhadap orang asing dan mentaliti mereka begitu asing dan begitu bermasalah bagi budaya Jepun yang tegar sehingga ia berusaha membina identiti nasionalnya sendiri.

Tidak perlu dikatakan, ini akan menjadi kegagalan untuk mengatasi semua yang ada di luar untuk menjatuhkan pemerintahan tentera yang berabad-abad lamanya. ketika kedatangan kapal-kapal hitam Komodor AS Matthew Perry memaksa sekatan perdagangan yang telah ditentang oleh kepulauan pelik itu sejak sekian lama.


Lihat STOCA

In italian as disarissa “marasma, confusione”. “A la cassa gh’и stai na ciburea / da fracass al cupin”, al disa al Ginцcc in “Na tragedia al Cocia”: a sиrva la tradьssiуn?? Di nтstar part i la drтvan forsi dumа a Cameri. As trova inveci in Piemunt. Par al Zambon (Varsй) la sarissa dritьra al “cibreo, […] intingolo tipico della cucina toscana fatto con un bel po’ di roba […] per estensione equivale a ‘miscuglio di cose diverse, […] intruglio’ […] si puт pure sottintendere ‘guazzabuglio, confusione, caos. ecc.’”. A Varsй perт “piщ che altro significa discorso sconclusionato”.


Ercolano, il maltempo provoca uno smottamento della scarpata sul giardino della casa di Telefo, da mesi chiusa per manutenzione. Il direttore: “Lievi danni. E una sorpresa: lo smottamento ha riportato alla luce un antico tunnel borbonico”

Lo smottamento della scarpata del viale sul giardino della casa di Telefo (foto Paerco)

Allarme smottamento, questa mattina, 20 novembre 2019, al parco archeologico di Ercolano. Ma dai primi rilievi, i danni sarebbero lievi. E, soprattutto, ci sarebbe un risvolto positivo a sorpresa: lo smottamento ha riportato alla luce un antico tunnel borbonico. “A causa del maltempo e delle intense piogge degli scorsi giorni”, spiega una nota del parco archeologico di Ercolano, “questa notte si è verificato uno scivolamento corticale di terreno nella parte Sud-Est della scarpata del viale che collega la città moderna con la città antica. Circa 150mq di superficie interessata si sono riversati nella parte bassa del Parco impegnando il giardino della domus di Telefo, area già precedentemente interdetta al pubblico. I tecnici del parco archeologico sono già sul posto per verificare l’entità del danno e avviare immediatamente le prime operazioni di messa in sicurezza e di ripristino degli ambienti. La zona era interessata da mesi da interventi di manutenzione ordinaria per cui già interdetta al pubblico”. E in una successiva nota più rassicurante: “L’area interessata dalle operazioni di messa in sicurezza non rientra nel percorso di visita, dunque le attività, che procedono spedite, non incidono sulla regolare fruizione al pubblico. Già effettuato il rilievo del crollo, isolata l’area, in corso gli accertamenti sull’integrità delle strutture antiche. L’area interessata dallo smottamento della scarpata est del fronte scavo corrisponde ad una porzione del giardino della Casa del Rilievo di Telefo”.

Lo smottamento della scarpata del viale di accesso al sito di Ercolano ha scoperto un antico tunnel borbonico (foto Paerco)

Francesco Sirano, direttore del parco archeologico di Ercolano

La rapidità degli interventi e l’operato dei tanti professionisti coinvolti hanno raccolto il plauso del direttore del parco archeologico di Ercolano, Francesco Sirano: “Una macchina organizzativa perfetta che ha consentito di gestire con tempestività e professionalità tutte le operazioni necessarie alla messa in sicurezza e all’individuazione dei danno che al momento risultano solo di lieve entità. Eccezionale la collaborazione con l’equipe Packard, che ha messo a disposizione dati storici e analisi utili per l’inquadramento dell’intervento. Il movimento del terreno – sottolinea Sirano – ha messo in luce una interessante scoperta: la presenza di un tunnel borbonico che era già stato all’attenzione di Amedeo Maiuri e che comprometteva la staticità della scarpata”.


Video: Tanah runtuh di Jalan Genting Amber Court, Genting Highlands


Artikel Sebelumnya

Taman Magdalena di Cuba

Artikel Seterusnya

Kegunaan Minyak Mawar: Ketahui Cara Membuat Minyak Mawar Di Rumah